Rabu, 21 September 2016

KPAI - Awkarin - Anya Geraldine





Membaca berita tentang pelaporan KPAI terhadap akun instagram Awkarin dan Anya Geraldine terus terang membuat saya hanya sanggup mengelus dada.  KPAI beralasan tindakan ini diambil untuk  sebagai tmenyikapi laporan para orang tua mengenai efek akun media sosial tersebut terhadap remaja Indonesia.

Awkarin dengan pengikut kurang-lebih 1 juta dan unggahan foto menurut para orang tua versi KPAI terlalu vulgar. Sedangkan Anya Geraldine dengan pengikut sekitar puluhan ribu, juga dengan alasan yang sama, bedanya Anya Geraldine menampilkan hidup kesehariannya.

KPAI menilai gaya hidup kedua selebgram itu menjadi contoh buruk bagi remaja Indonesia, sehingga perlu diambil langkah demi memastikan perlindungan anak yang berkaitan dengan informasi yang mendidik.

Pertanyaan saya, orang tua yang mana yang melaporkan hal itu? orang tua yang tergabung dalam AILA Indonesia?  Atau segerombolan orang tua pemerhati masalah moral? Apakah sudah terbukti unggahan foto mereka berdua merusak moral remaja Indonesia? 

Bicara mengenai moral remaja Indonesia, berarti bicara mengenai pendidikan yang diberikan oleh orang tua terhadap anak-anak mereka sendiri. Pendidikan moral dari sejak saya kecil tidak pernah diberikan oleh negara. Sekolah? berapa lama sih pendidikan moral itu

Orang tualah panutan anak jika kita berbicara soal moral. Anak melihat contoh nyata tentang moral dari hidup keseharian orang tua mereka, dari contoh-contoh kehidupan yang dibagikan ketika keluarga berkumpul bersama.

Jadi jika KPAI mengatakan perilaku kedua selegram itu amoral, sebenarnya KPAI lupa pada tugas utama mereka, MEMBERIKAN PERLINDUNGAN KEPADA ANAK. Jika KPAI benar-benar melaksanakan tugasnya, tentu pendekatan yang dilakukan tidak dengan melaporkan instagram mereka kepada KOMINFO. KPAI tentu akan menutup identitas mereka dan mengambil jalan yang lebih arif dan tidak serta-merta membeberkan kepada media.

Dan terlepas dari semuanya, pertanyaan saya, apakah sedemikian rusaknya moral remaja Indonesia, sehingga mereka tidak mampu mencerna mana yang patut dijadikan panutan, mana yang patut dijadikan bahan cerita remaja? 

Ketika Awkarin mulai naik daun, saya bersama putri saya bahkan menonton bersama-sama vloger Awkarin. Saya mendengarkan komentar teman-teman putri saya yang berseliweran di 'snapchat' dan juga tentu saja menyimak komentar si kecil, sambil tersenyum simpul. 

Apakah setelah itu mereka menjadi terpengaruh? 

Awkarin dan vlogernya hanyalah selingan sesaat bagi putri saya dan teman-temannya.  Setelah itu mereka sibuk mengejar impian mereka memasuki dunia kuliah, belajar jungkir-balik demi memenangkan kursi dan mengejar beasiswa.

Harus diakui gaya hidup Awkarin dan Anya Geraldine bukanlah gaya hidup orang kebanyakan, dan inilah alasan unggahan foto itu hanya dianggap sebagai selingan, bukan konsumsi sehari-hari, apalagi jika tugas kuliah dan sekolah sudah sedemikian banyaknya.

Bagi saya, yang lebih memprihatinkan adalah anak-anak yang tidak memiliki masa depan, yang tinggal sepelemparan batu dari kediaman dan kantor para orang tua yang mengeluhkan Awkarin dan Anya Geraldine.

Pernahkah para orang tua dan KPAI yang prihatin dengan moral remaja, menengok daerah di Jakarta Utara, dimana septi tank dan sumur atau pompa air hidup berdampingan? 

Atau pergilah ke daerah gang-gang sempit di Jakarta, dimana hanya ada 1 kamar tidur yang tersedia, sehingga anak-anak mereka dapat melihat tontonan hidup tentang hubungan seks dan kemudian menerjemahkannya ke dalam kehidupan mereka sehari-hari

Atau jika ingin pergi sedikit lebih jauh, berkunjunglah ke Subang. Lihatlah dan dengarkanlah suara hati remaja yang memiliki impian tetapi terpaksa harus mengubur dalam-dalam impian mereka demi sesuap nasi.  Bagaimana orang tua mereka lebih bahagia jika anak mereka menikah dalam usia muda agar terbebas dari beban hidup, atau bagaimana anak-anak kecil terpaksa membiarkan diri mereka untuk diraba-raba selama 5 menit demi membantu orang tua mereka.

Atau coba tengok sekolah di daerah Karawang, yang jumlah jambannya hanya satu, sehingga anak-anak sekolah itu memilih menahan keinginan mereka untuk buang air kecil. Satu jamban untuk ratusan anak sekolah, tentu bisa dibayangkan tingkat kebersihan dan kenyamanannya.

Banyak hal yang harus dicarikan jalan keluarnya daripada mengurusi akun instagram yang jumlah pengikutnya satu juta dan puluhan ribu.  Masih ada Awkarin dan Anya Geraldine lain yang unggahannya mampu membuat para orang tua dan KPAI mendapat serangan jantung. 

Jadi berhentilah menjadi polisi moral, sebaiknya berkonsentrasilah mendidik anak sendiri, jika tidak bisa mendidik anak sendiri, jangan mengkambinghitamkan orang lain.

  





Posting Komentar